Tanah Subur: Menumbuhkan Gerakan Tanpa Limbah Makanan di Boston

Kata "cero" dalam bahasa Spanyol berarti "nol", dan itulah fokus dari koperasi pengomposan di Boston ini: menggerakkan kota menuju nol limbah makanan, dan membangun komunitas yang lebih kuat dan lebih adil dalam prosesnya. Benih CERO pertama kali ditanam pada pertemuan di mana anggota masyarakat setempat berkumpul untuk membahas bagaimana meningkatkan tingkat daur ulang dan menciptakan lapangan kerja yang baik bagi masyarakat yang terpinggirkan. Pada saat itu Boston memiliki tingkat daur ulang dan pengalihan limbah yang buruk di bawah 25%, dan menurut a Studi 2015 oleh bank cadangan federal boston, rumah tangga kulit putih memiliki kekayaan rata-rata $247,500, dan orang Dominika dan kulit hitam AS memiliki kekayaan rata-rata mendekati nol.  CERO berusaha memerangi ekonomi itu inkeadilan langsung dengan menciptakan kerja sama pekerja dwibahasa yang beragam yang terhubung dengan kelas pekerja dan komunitas kulit berwarna di Boston. 

Tembakan dekat truk dengan langit biru dan bangunan bata di latar belakang. Foto diambil di Boston, AS.
©Astudillo/Survival Media Agency/GAIA

Seperti yang dikatakan oleh pemilik pekerja Josefina Luna, “Kami mulai berpikir[] tentang ekonomi hijau. Media berbicara [ed] sepanjang waktu tentang ekonomi hijau tetapi kami tidak melihat pekerjaan ramah lingkungan di komunitas kami… Ide pertama [adalah] menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat, menciptakan pembangunan sosial yang lebih baik untuk orang-orang minoritas, untuk orang-orang yang tidak memiliki kesempatan.” Ketika Departemen Perlindungan Lingkungan Massachusetts memberlakukan larangan pada tahun 2014 yang melarang lebih dari 1,700 bisnis makanan di negara bagian tersebut membuang bahan organik dengan sampah mereka, CERO hadir untuk memberikan solusinya.

Keindahan CERO adalah menciptakan sistem lokal “loop tertutup” untuk makanan, sehingga alih-alih membuang limbah makanan di tempat pembuangan sampah yang kotor yang harus ditinggali orang, mereka memastikan bahwa makanan didaur ulang kembali ke tanah yang menumbuhkan makanan bergizi untuk Komunitas. Dan modelnya bekerja. Sejauh ini koperasi telah mencegah 11,867,122 pon sampah makanan dibuang ke tempat pembuangan sampah, dan menyelamatkan pelanggan mereka $407,570 dalam biaya pengangkutan sampah!

Suatu hari dalam kehidupan pemilik pekerja CERO dimulai lebih awal. Pukul 7 pagi, Jonny Santos berhenti di depan pelanggan pertamanya. 

Jonny berasal dari Republik Dominika dan terutama berbicara bahasa Spanyol. Tentang pekerjaannya bersama CERO, Jonny menjelaskan, “Sudah 1 tahun 5 bulan saya bergabung dengan CERO dan sejak saya bergabung dengan perusahaan, hidup saya—baik secara pribadi maupun ekonomi—berubah. Di CERO saya merasa penting dan berguna.”

Pemberhentian pertama untuk Santos adalah Mei Mei, sebuah restoran Cina-Amerika bergaya yang menggunakan bahan-bahan lokal segar dan didedikasikan untuk menjadi pemberi kerja yang baik bagi komunitas Boston, dan mencegah sebanyak mungkin sisa makanan.

Pekerja pemilik kandang CERO di Boston, mengambil tempat sampah kompos. Di latar belakang truk biru dan bangunan bata.
Jonny Santos mengambil kompos dari restoran Mei Mei. ©Astudillo/Survival Media Agency/GAIA

 

Mei Mei adalah bisnis keluarga. Berarti "Adik," dalam bahasa Cina, sekarang dijalankan oleh yang termuda dalam keluarga, Irene Li. Sejak awal, restoran itu menjalankan misi. “Bagi saya, saya pikir jika kami akan berada di industri yang menantang dan sulit ini, itu pasti karena kami mencoba membuat perbedaan,” kata Li. “Kami tidak ingin menjadi restoran biasa-biasa saja. Banyak dari mereka berkontribusi pada banyak masalah sosial. Bisakah kita menggunakan restoran sebagai mesin perubahan?” Untuk mewujudkan nilai-nilai tersebut, Mei Mei menyajikan makanan dari petani ke meja dengan biaya yang wajar, memberikan pendidikan dan pelatihan pemberdayaan karyawan, dan berkat kemitraan mereka dengan CERO, mereka menggandakan limbah makanan.

 

Menutup tanda restoran. Tanda kuning dengan ikan sebagai logo dan kata-kata mei mei
Restoran Mei Mei. ©Astudillo/Survival Media Agency/GAIA

“Ketika saya mendapatkan pekerjaan restoran pertama saya, saya cukup ngeri dengan apa yang saya lihat dalam skala yang lebih komersial – daur ulang tidak terjadi, pengomposan jelas tidak terjadi.” Jadi pada Mei Mei mereka memastikan untuk memanfaatkan kembali sisa makanan (batang kale yang terlalu keras untuk salad menjadi pesto atau isian perogi), menyumbangkan apa yang tidak dapat mereka gunakan, memberikan makanan gratis atau murah kepada karyawan melalui program grosir, dan kemudian apa saja yang tersisa masuk ke tempat sampah kompos CERO.

Kemitraan Mei Mei dan CERO mewakili lingkaran makanan yang sempurna– Mei Mei mendapatkan sebagian dari produknya langsung dari pertanian lokal yang sama yang menggunakan kompos dari sisa makanannya. CERO memastikan bahwa semua kulit bawang, bagian atas wortel, dan inti apel yang dibuang Mei Mei ke tempat sampah tidak terbuang sia-sia, tetapi berubah menjadi kompos yang kaya untuk membantu menumbuhkan tanaman pangan segar lokal berikutnya yang mendarat di pelanggan Mei Mei ' piring.

Kemitraan Mei Mei dengan CERO tidak hanya membantu menumbuhkan ekonomi pangan lokal, tetapi juga membantu mereka menekan biaya. “Tidak hanya bagus dari perspektif keuangan, membantu kami menunjukkan bahwa Anda dapat membeli bahan secara selektif dan tetap memiliki biaya yang dapat dikelola,” kata Li. Tidak hanya masuk akal secara finansial, itu hanya terasa benar. Itu menjadikan Mei Mei tempat di mana orang-orang bangga bekerja,” kata Li. “Dunia membuatnya sangat sulit untuk hidup selaras dengan nilai-nilai kita, jadi jika kita dapat menawarkan itu dalam sejumlah kecil cara kepada tim kita, itu memberi mereka semacam harmoni dalam hidup mereka.” 

Setelah mengambil sisa makanan di Mei Mei, saatnya menuju ke Green City Growers. Didirikan pada tahun 2008, Green City Growers adalah perusahaan lansekap dan pertanian perkotaan yang dapat dimakan yang mengubah ruang yang tidak terpakai menjadi tempat di mana makanan ditanam, merevitalisasi lanskap kota dan menginspirasi swasembada. Mereka memasang taman di rumah orang, di restoran, kantor perusahaan, dan toko kelontong, dan ruang perkotaan lainnya—terkadang tak terduga, seperti bagian atas taman Fenway! 

Perusahaan ini didirikan oleh Jessie Banhazl. Banhazl tidak selalu seorang urban farming yang luar biasa– sebelum dia mendirikan Green City Growers, dia bekerja di reality TV, bekerja di belakang layar acara seperti “Wife Swap”, “Throwdown with Bobby Flay”, dan “The Hills.” Tapi Banhazl menginginkan karir yang lebih bermakna, dan dia menyadari bahwa untuk memiliki kota yang berkelanjutan dan tangguh, mereka perlu, secara harfiah, go green. Seperti yang dikatakan Banhazl, “[Penumbuh Kota Hijau] menciptakan peluang untuk melihat makanan tumbuh di tempat yang tidak ada. Sudah terbukti bahwa penting bagi manusia untuk berada di sekitar alam, dan kota-kota telah menjauh dari itu sebagai prioritas. Kami ingin mengembalikannya ke bagaimana kota dikembangkan dan dibangun.” Green City Growers memiliki tujuan untuk menciptakan sistem pangan lokal yang regeneratif di seluruh negeri, dan kemitraan mereka dengan CERO merupakan bagian penting dari sistem tersebut. CERO tidak hanya mengumpulkan limbah tanaman dari lebih dari 100 lokasi Green City Growers, tetapi juga mengirimkan kompos yang terbuat dari limbah tersebut untuk Green City Growers untuk menyuburkan tanah mereka. Melalui kemitraannya dengan CERO, GCG telah mampu mengkomposkan 50,000 pon limbah tanaman per tahun.

Tembakan dekat dari sebuah tanda di taman yang bertuliskan Green City Growers
©Astudillo/Survival Media Agency/GAIA

Green City Growers memiliki sedikit model layanan yang tidak biasa. Banhazl menyebutnya "lansekap yang dapat dimakan." GCG mengurus pemeliharaan, dan klien mereka dapat menggunakan hasil kerja mereka sesuka mereka, baik untuk kafetaria, restoran, atau sumbangan perusahaan. Banhazl memperkirakan bahwa 5,000 pon produksi per tahun disumbangkan ke bank makanan. Mereka juga menyediakan program pendidikan untuk pelajar dan manula, membuat penduduk kota dari semua lapisan masyarakat menikmati kegembiraan menanam makanan sendiri. Seperti yang dinyatakan Banhazl, “Tujuan [Penumbuh Kota Hijau] adalah untuk membangun model bisnis seputar pertanian yang berkelanjutan dan regeneratif.” Mereka ingin mengubah budaya bisnis di wilayah tersebut, sehingga keberlanjutan “merupakan prioritas untuk bagaimana bisnis berlangsung.”

Perhentian berikutnya adalah Daily Table, sebuah toko kelontong nirlaba yang bertujuan untuk menyediakan pilihan makanan yang terjangkau bagi masyarakat yang kurang terlayani di Boston.

Menurut Departemen Pertanian AS, AS membuang 30-40% dari pasokan makanannya, dan 31% dari sisa makanan itu berasal dari pengecer dan konsumen, yang secara kumulatif membuang 133 miliar pon makanan per tahun (sampai yang terbaru data tahun 2010). Pemborosan ini semakin mengejutkan ketika dipasangkan dengan fakta bahwa 11% rumah tangga di seluruh Amerika Serikat rawan pangan. The Daily Table hadir untuk memecahkan masalah sisa makanan dan kerawanan pangan di wilayah Boston dalam satu solusi elegan – kumpulkan makanan yang disumbangkan dari petani, produsen, dan pengecer, dan tawarkan dengan harga diskon kepada masyarakat berpenghasilan rendah.

Namun, Daily Table terkadang tidak dapat mendistribusikan semua makanan segar sebelum menjadi buruk. Di situlah CERO masuk. CERO mengumpulkan sisa makanan dan mengkomposkannya sehingga tidak ada yang terbuang.

Bagian buah dan sayuran di toko kelontong
©Astudillo/Survival Media Agency/GAIA

Bisnis yang sadar limbah seperti Mei Mei, Green City Growers, dan Daily Table menunjukkan janji sistem pangan lokal berkelanjutan yang berakar pada keadilan dan kesetaraan sosial. Peran CERO adalah untuk menghubungkan upaya ini bersama-sama dalam satu lingkaran yang mencegah pemborosan sekaligus menciptakan lapangan kerja hijau, tanah yang sehat, dan komunitas yang lebih hidup. Saat kota Boston memperkenalkan Zero Waste Plan– untuk membuat kota mencapai 80 persen pengalihan pada tahun 2035 dan pengalihan 90 persen pada tahun 2050 dari daur ulang dan pengomposan– organisasi seperti CERO adalah kunci tidak hanya untuk mencapai tujuan ambisius ini, tetapi juga mengubah Boston menjadi tempat di mana para pekerja dan semua penghuninya dapat berkembang.