Rencana Iklim Vietnam Menjelang COP-26 Serius Dirusak oleh Skema Pembakaran Sampah, Temuan Laporan

Organisasi Masyarakat Sipil Vietnam Bergabung dengan Kelompok-kelompok di Lebih dari 70 Negara dalam Surat Terbuka Menuntut Para Pemimpin Berhenti Membakar dan Membuang dan Transisi ke Ekonomi Sirkular yang Adil

Hanoi, Vietnam- Analisis yang diterbitkan hari ini oleh Aliansi Global untuk Alternatif Insinerator (GAIA) menemukan bahwa sementara Vietnam menerapkan beberapa strategi pengurangan limbah dalam rencana iklimnya, dimasukkannya insinerasi “sampah menjadi energi” melemahkan upaya negara tersebut untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.  Pembakaran satu ton sampah kota melepaskan 1.7 ton karbon dioksida (CO2) ke atmosfer. Menurut Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC), pengelolaan sampah merupakan salah satu dari tiga sektor dengan potensi terbesar untuk mengurangi kenaikan suhu dalam 10-20 tahun ke depan.

Sebagai bagian dari Perjanjian Paris 2015, pemerintah nasional setuju untuk menyerahkan rencana yang jelaskan strategi apa yang akan diterapkan negara mereka untuk membantu mengurangi emisi gas rumah kaca sesuai dengan target 1.5˚C. Rencana ini disebut Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional, atau NDC, dan banyak negara mengajukan pembaruan tahun ini sebagai persiapan untuk pembicaraan iklim tahunan PBB (COP 26).

NDC Vietnam memiliki beberapa tanda positif seputar pendekatan mereka terhadap pengelolaan sampah, seperti penyebutan pengomposan, pemisahan sumber yang lebih baik, penggunaan kembali, dan daur ulang. Namun, NDC juga mengacu pada insinerasi “limbah menjadi energi”, yang telah terbukti menjadi bentuk pengelolaan limbah yang paling berbahaya, dari iklim serta manusia kesehatan perspektif. Faktanya, pembakaran sampah memancarkan lebih banyak polusi iklim daripada pembangkit listrik tenaga batu bara. Negara ini memiliki beberapa proyek pembakaran sampah yang didanai oleh lembaga keuangan internasional seperti Bank Pembangunan Asia, dan Bank Dunia di Hanoi dan Provinsi Bac Ninh yang belum menjalani konsultasi pemangku kepentingan. 

Rencana tersebut juga mencakup “bahan bakar yang berasal dari sampah”, di mana limbah dibakar di pabrik semen, boiler industri, dan fasilitas pembakaran non-konvensional lainnya. Tempat pembakaran ini bahkan sering tidak memiliki kontrol polusi yang memadai dari insinerator “sampah menjadi energi”, yang menyebabkan emisi berbahaya tidak hanya gas rumah kaca tetapi juga bahan kimia berbahaya lainnya seperti logam berat, partikel, dan karbon monoksida, yang mengancam kesehatan masyarakat sekitar. 

Temuan Kunci

  • Vietnam memasukkan pembakaran sampah (“limbah menjadi energi”, pirolisis dan gasifikasi, daur ulang bahan kimia, dll.) dalam NDC-nya, yang merusak tujuan iklim. 
  • Plastik terbuat dari 99% bahan bakar fosil, dan menurut proyeksi saat ini akan menghabiskan 13% dari anggaran karbon 1.5C pada tahun 2050, namun Vietnam belum mengusulkan larangan atau pembatasan apa pun atas penggunaan dan/atau produksinya.
  • Pengumpulan sampah organik secara terpisah diikuti dengan pengomposan adalah cara paling efektif untuk mengurangi emisi metana, gas rumah kaca 81 kali lebih kuat dari CO2 (lebih dari 20 tahun). Vietnam bersyukur telah bergabung dengan 35 negara yang mengusulkan strategi ini. 
  • Meskipun memiliki sektor pekerja sampah informal yang signifikan, Vietnam telah mengabaikan diskusi tentang keadilan lingkungan, gender dan kesetaraan, hak-hak pekerja informal, atau keterlibatan masyarakat untuk sektor limbah, kehilangan kesempatan untuk memerangi kemiskinan serta ciptakan ribuan pekerjaan bagus

Quach Thi Xuan, koordinator Vietnam Zero Waste Alliance menyatakan, “Kami memuji Vietnam karena memasukkan limbah di antara sektor-sektor yang diprioritaskan untuk mitigasi GRK dalam NDC-nya untuk 2021-2030, namun, Vietnam tidak membayangkan pengurangan, tetapi pertumbuhan yang cukup besar (19% pada 2020- 2030) dalam emisi dari sektor ini di bawah skenario pendanaan domestiknya. Kami berpikir bahwa Vietnam dapat menetapkan tujuan yang jauh lebih ambisius jika solusi yang tepat untuk pengurangan emisi limbah diupayakan: misalnya, penghapusan total plastik sekali pakai pada tahun 2040 dan insinerasi pada tahun 2050, yang keduanya menyebabkan emisi yang signifikan. Kami juga mengusulkan pencantuman tujuan pelaksanaan pemilahan sampah secara komprehensif seperti yang tertuang dalam UU.”

Vietnam Zero Waste Alliance telah bergabung dengan lebih dari 300 anggota organisasi GAIA di seluruh dunia dalam sebuah Surat terbuka kepada delegasi COP-26, menuntut agar mereka menutup celah emisi untuk memastikan suhu tidak naik di atas 1.5ºC, mengecualikan pembakaran “sampah menjadi energi” dari rencana iklim, menghentikan ekspansi petrokimia, ekstraksi bahan bakar fosil, dan mengurangi produksi plastik, dan hindari skema seperti perdagangan karbon dan penyeimbangan dengan kedok kerangka kerja “net zero”. Para pemimpin dunia juga harus meminta pertanggungjawaban perusahaan petrokimia dan pencemar plastik atas polusi plastik dan perubahan iklim. Baru hari ini gerakan Break Free From Plastic merilis acara tahunan mereka laporan Audit Merek global, menemukan bahwa Coca Cola Company dan PepsiCo menduduki peringkat sebagai pencemar plastik teratas dunia selama 4 tahun berturut-turut. 

Kabar baiknya adalah bahwa zero waste adalah strategi yang efektif, terjangkau, inklusif, dan terbukti untuk membantu mencegah bencana iklim, dan ratusan kota sudah memimpin. Pendukung surat terbuka nyata target nol di mana emisi gas rumah kaca dihapuskan sepenuhnya, dan investasi dalam ekonomi sirkular tanpa limbah. Ini akan mencakup transisi dari pendekatan sekali pakai ke pendekatan berbasis penggunaan kembali untuk produk dan kemasan, serta perlindungan sosial yang kuat dan pendapatan bagi pemulung dan pekerja. 

Dr. Neil Tangri, Direktur Sains dan Kebijakan di GAIA, menyatakan: “Dengan krisis iklim yang semakin mendesak dan mematikan setiap hari, pemerintah kehilangan kesempatan penting untuk menerapkan nol limbah sebagai strategi yang masuk akal dan terjangkau menuju nol emisi dan ekonomi berkelanjutan. Mengakhiri praktik buruk seperti pembakaran sampah dan produksi plastik yang berlebihan akan menciptakan lapangan kerja dan peluang bisnis baru dalam penggunaan kembali, perbaikan, daur ulang, dan pengolahan organik.” 

Sumber:

Tekan kontak:

Quach Thi Xuan | Koordinator Aliansi Nol Sampah Vietnam

quachthixuan@gmail.com | +84(973)322-325

Sonia Astudillo | Petugas Komunikasi Regional Asia Pasifik

sonia@no-burn.org  |  +63 917 5969286

Claire Arkin, Pemimpin Komunikasi Global

claire@no-burn.org | +1 (856) 895-1505

# # #

GAIA adalah aliansi di seluruh dunia lebih dari 800 kelompok akar rumput, organisasi non-pemerintah, dan individu di lebih dari 90 negara. Dengan pekerjaan kami, kami bertujuan untuk mengkatalisasi perubahan global menuju keadilan lingkungan dengan memperkuat gerakan sosial akar rumput yang memajukan solusi untuk limbah dan polusi. Kami membayangkan dunia tanpa limbah yang adil yang dibangun dengan menghormati batasan ekologis dan hak-hak masyarakat, di mana orang bebas dari beban polusi beracun, dan sumber daya dilestarikan secara berkelanjutan, tidak dibakar atau dibuang.