Janji Metana Global Tidak Cukup untuk Menghentikan Bencana Iklim

UNTUK SEGERA DITERBITKAN: November 2, 2021

                       

Perlu Pemotongan Lebih Signifikan di Sektor Energi, Limbah, dan Pertanian untuk Mencapai Target 1.5 derajat

Glasgow, Skotlandia-Hari ini di COP26, para pemimpin dunia mengumumkan bahwa lebih dari 100 negara telah berkomitmen untuk mengurangi emisi metana setidaknya 30% pada tahun 2030 (dibandingkan dengan baseline 2020). Meskipun ini adalah langkah ke arah yang benar, itu tidak cukup: emisi metana harus dikurangi setidaknya 45% pada tahun 2030 untuk memiliki peluang berjuang untuk tetap di bawah 1.5 derajat pemanasan global, menurut Program Lingkungan PBB Penilaian Metana Global yang keluar awal tahun ini.  

Metana 81 kali lebih kuat daripada karbon dioksida (CO2) selama periode 20 tahun, menjadikannya sebagai gas rumah kaca terpenting kedua, bertanggung jawab atas hingga 40% pemanasan hingga saat ini. IPCC mengatakan kami memiliki waktu hingga 2030 untuk memastikan kami tidak melebihi kenaikan suhu 1.5 derajat dan melewati titik kritis yang berbahaya. Sekarang negara-negara telah membuat komitmen, mereka harus yakin untuk mewujudkannya dengan memberlakukan kebijakan yang mengikat secara hukum. Upaya sektor swasta tidak cukup.

Pemotongan signifikan dapat dan harus dilakukan di tiga sektor penghasil metana utama untuk mencegah kekacauan iklim:

sektor pertanian

Pertanian merupakan sumber emisi metana terbesar (40%) dan 32% berasal dari hewan ternak. Peternakan hewan saat ini juga menyumbang lebih dari 80% penggunaan lahan pertanian dan bertanggung jawab atas 16.5% emisi GRK global, sementara juga menjadi salah satu pendorong deforestasi terbesar. SEBUAH laporan oleh Changing Markets Foundation mengungkapkan bahwa, terlepas dari kontribusinya yang besar terhadap emisi metana global, baik pemerintah maupun industri tidak mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengurangi emisi metana di sektor peternakan. Kebijakan yang akan mendorong transisi terkelola menuju pengurangan konsumsi daging dan susu ke tingkat yang dianggap sehat akan memiliki manfaat tambahan yang besar bagi iklim, keanekaragaman hayati, dan kesehatan, sekaligus juga memangkas emisi metana. Solusi dapat mencakup pengurangan ukuran kawanan, beralih ke praktik pertanian regeneratif, mengatur industri daging dan susu untuk memastikan pengurangan dan pelaporan emisi, dan mengadopsi langkah-langkah pengurangan metana teknis, seperti pengelolaan pupuk kandang yang lebih baik. 

Nusa Urbancic, Direktur Kampanye di Changing Markets Foundation, menyatakan: 

“Dengan mengabaikan sebagian besar potensi pengurangan metana dari industri peternakan, pemerintah kehilangan bagian kunci dari teka-teki iklim dan manfaat lingkungan dan kesehatan yang signifikan yang dapat dihasilkan oleh adopsi pola makan nabati yang lebih sehat. Pemerintah harus mereformasi subsidi pertanian dan mendukung langkah-langkah untuk memperbaiki sistem pangan mereka yang rusak.”

 

 sektor energi

Sektor bahan bakar fosil menyumbang 35% dari emisi metana antropogenik, yang terjadi di seluruh rantai pasokan gas fosil. Ketika tingkat kebocoran metana di sepanjang rantai pasokan gas melebihi 3%, dampak iklim dari gas fosil lebih buruk daripada batu bara dalam pembangkit listrik. Komunitas internasional harus beralih ke energi bersih pada tahun 2035, menerapkan moratorium pada infrastruktur bahan bakar fosil baru, dan pelarangan eksplorasi dan produksi gas dan batu bara fracking. Untuk mengatasi emisi metana secara efektif dari sektor energi di tingkat global, instrumen metana global baru perlu disiapkan. 

Badan Investigasi Lingkungan telah menetapkan kerangka kerja semacam itu untuk aksi internasional kolektif, berdasarkan 4 pilar utama. Pertama, harus menetapkan kerangka pemantauan, pelaporan dan verifikasi (MRV) yang jelas, dengan kewajiban pelaporan nasional, dibantu oleh pengawasan satelit yang disediakan oleh Observatorium Emisi Metana Internasional. Yang kedua adalah mitigasi metana, melalui  deteksi dan perbaikan kebocoran (LDAR), larangan ventilasi dan pembakaran rutin (BRVF), dan langkah-langkah untuk menutup dan menutup sumur minyak dan gas serta tambang batu bara yang tidak digunakan dan ditinggalkan di seluruh rantai pasokan. Sektor petrokimia juga berkontribusi terhadap emisi metana, melalui penggunaan gas sebagai bahan baku. Untuk alasan ini, kerangka kerja apa pun juga harus mencakup sektor petrokimia. Yang ketiga adalah bantuan keuangan dan teknis yang tersedia bagi pembuat kebijakan dan negara berkembang. Akhirnya, badan dan inisiatif yang ada harus dikoordinasikan untuk memastikan koherensi dan menghindari pengulangan. 

Kim O'Dowd, Juru Kampanye Iklim di Badan Investigasi Lingkungan (EIA) menyatakan: “Janji Metana Global adalah permulaan, tetapi upaya diplomatik yang kuat dan berani diperlukan untuk mengembangkan kerangka kerja tata kelola global khusus yang akan mempromosikan kerja sama dan koordinasi internasional untuk mengurangi emisi metana, yang dimungkinkan melalui teknologi yang tersedia dan dengan biaya rendah, dan transisi dari bahan bakar fosil. Penandatangan Ikrar Metana Global harus membangun momentum ini untuk mengembangkan instrumen baru untuk sektor energi, instrumen yang mengambil pendekatan komprehensif untuk mengatasi emisi metana.”

Sektor sampah

Tempat pembuangan sampah adalah sumber tunggal terbesar kedua dari antropogenik emisi metana. Kehilangan dan pemborosan makanan bertanggung jawab atas 6% dari semua emisi gas rumah kaca. Untungnya, terbukti, strategi hemat biaya sudah ada yang akan mengatasi emisi ini sekaligus mengatasi masalah pengelolaan limbah yang meningkat di planet ini. Kita membutuhkan transisi cepat ke ekonomi tanpa limbah, termasuk langkah-langkah untuk mengurangi limbah makanan, dan secara terpisah mengumpulkan dan membuat kompos organik sesuai dengan hierarki limbah. Seperti halnya infrastruktur warisan bahan bakar fosil, penting juga untuk mengadopsi langkah-langkah mitigasi metana di tempat pembuangan sampah untuk mencegah kebocoran metana.

Dr. Neil Tangri, Direktur Sains dan Kebijakan di GAIA, menyatakan: “Tidak seorang pun boleh membuang sampah organik. Pengomposan sampah makanan dan pekarangan kita adalah tindakan sederhana, murah, dan efektif yang secara dramatis akan mengurangi emisi metana. Terkadang solusi paling sederhana adalah yang paling efektif, dan pengomposan adalah solusi yang dapat dilakukan oleh setiap kota, kota kecil, rumah tangga, dan bisnis. Sudah waktunya untuk berhenti memperlakukan sumber daya seperti sampah.” 

 

Sumber:

 

Tekan kontak:

Claire Arkin, Pemimpin Komunikasi Global, Aliansi Global untuk Alternatif Insinerator (GAIA)

claire@no-burn.org | +1 (856) 895-1505

 

Paul Newman, Pejabat Pers & Komunikasi Senior EIA

 tekan@eia-international.org | + 44 (0) 7712 269438

 

Nusa Urbancic, Changing Markets Campaigns Director

nusa.urbancic@changingmarkets.org  | +44 (0)7479015909

 

# # #

 

GAIA adalah aliansi di seluruh dunia lebih dari 800 kelompok akar rumput, organisasi non-pemerintah, dan individu di lebih dari 90 negara. Dengan pekerjaan kami, kami bertujuan untuk mengkatalisasi perubahan global menuju keadilan lingkungan dengan memperkuat gerakan sosial akar rumput yang memajukan solusi untuk limbah dan polusi. Kami membayangkan dunia tanpa limbah yang adil yang dibangun dengan menghormati batasan ekologis dan hak-hak masyarakat, di mana orang bebas dari beban polusi beracun, dan sumber daya dilestarikan secara berkelanjutan, tidak dibakar atau dibuang. 

 

Mengubah Yayasan Pasar dibentuk untuk mempercepat dan meningkatkan solusi terhadap tantangan keberlanjutan dengan memanfaatkan kekuatan pasar. Bekerja dalam kemitraan dengan LSM, yayasan lain dan organisasi penelitian, kami sedang mengerjakan solusi efektif untuk krisis lingkungan yang sedang berlangsung.

 

Badan Investigasi Lingkungan (EIA) menyelidiki dan mengkampanyekan melawan kejahatan dan pelanggaran lingkungan. Investigasi kami yang menyamar mengungkap kejahatan satwa liar transnasional, dengan fokus pada gajah, trenggiling dan harimau, dan kejahatan hutan seperti pembalakan liar dan penggundulan hutan untuk tanaman komersial seperti minyak sawit; kami bekerja untuk melindungi ekosistem laut global dengan mengatasi polusi plastik, mengungkap penangkapan ikan ilegal dan mengakhiri semua perburuan paus; dan kami mengatasi ancaman pemanasan global dengan berkampanye untuk mengurangi gas rumah kaca zat pendingin yang kuat dan mengekspos perdagangan kriminal terkait.