Proyek Insinerator yang Gagal

Insinerator telah menjangkiti masyarakat di seluruh AS selama beberapa dekade dengan emisi udara yang berbahaya, kecelakaan, dan masalah terkait kesehatan dan keselamatan lainnya. Sekarang, semua kecuali satu dari 73 yang tersisa mencapai akhir masa hidup mereka. Kota-kota memiliki pilihan untuk dibuat: mereka dapat menciptakan generasi baru insinerator, mengutuk komunitas keadilan lingkungan atas dampak kesehatan yang parah selama beberapa dekade, dan merugikan kotamadya jutaan dolar untuk beroperasi. Atau, mereka dapat berinvestasi dalam transisi yang adil ke sistem berkelanjutan yang meningkatkan kesehatan masyarakat dan menghemat uang. GAIA bermitra dengan penyelenggara dari komunitas yang paling terpengaruh oleh fasilitas ini yang memimpin untuk menciptakan komunitas yang layak huni selama beberapa generasi.

Masalah

Fasilitas insinerator merusak solusi nyata, mereka membutuhkan volume tinggi dan aliran limbah yang konstan agar tetap menguntungkan, sementara kota dan penduduk siap mengurangi limbah dan menciptakan lebih banyak pekerjaan ramah lingkungan melalui sistem tanpa limbah. Meskipun banyak bahayanya, insinerator memenuhi syarat untuk kredit energi terbarukan. Insinerator adalah salah satu sumber energi paling beracun, mahal, berbahaya, dan mencemari iklim di AS

Rasisme Lingkungan

Sekitar 8 dari 10 insinerator di AS berlokasi di komunitas mayoritas BIPOC, imigran, dan berpenghasilan rendah, dan sekitar 4.4 juta orang Amerika tinggal dalam radius 3 mil dari insinerator. 

Buruk Untuk Iklim

Mereka adalah kontributor utama perubahan iklim, memancarkan 68% lebih banyak gas rumah kaca per unit energi daripada pembangkit listrik tenaga batu bara dan hampir satu ton CO2 emisi untuk setiap metrik ton plastik yang dibakar. 

Menempatkan Kesehatan Manusia Dalam Risiko

Dengan memancarkan karbon monoksida, dioksin dan furan, merkuri, timbal, partikulat, sulfur dioksida dan nitro oksida, polutan yang sangat berbahaya bahkan dalam jumlah kecil. Data ECHO untuk 73 insinerator yang tersisa di AS mengungkapkan bahwa diperkirakan 21 insinerator menerima 126 “Pelanggaran yang Dapat Dilaporkan Secara Federal” di bawah Clean Air Act antara 2016 dan 2019. 

Investasi Buruk

Insinerasi adalah salah satu bentuk pembangkit energi paling mahal di AS, menghabiskan biaya dua kali lipat dari nuklir dan surya, dan tiga kali lipat dari angin. Di beberapa kota, utang insinerator telah menyebabkan kebangkrutan.

solusinya

Dalam visi kolektif kami tentang transisi yang adil, masyarakat beralih dari ekonomi ekstraktif saat ini menuju ekonomi regeneratif yang menciptakan pekerjaan hijau yang bersih, upah yang adil, dan tempat kerja yang aman dan setara. Pekerja insinerasi akan diprioritaskan dalam pelatihan ulang untuk banyak pekerjaan yang diciptakan oleh ekonomi tanpa limbah. Untuk mewujudkan visi ini, masyarakat bekerja untuk mematikan insinerator dan mencegah pembangunan insinerator baru, sambil mempromosikan penerapan kebijakan tanpa limbah yang menggantikan praktik pengelolaan limbah beracun dan berbahaya. GAIA mendukung komunitas-komunitas ini untuk mendidik masyarakat tentang dampak iklim, lingkungan, dan ekonomi yang sebenarnya dari insinerator dan mengangkat manfaat dari nol limbah. Kami mendukung pengorganisasian yang dipimpin masyarakat karena kami percaya hanya pekerjaan yang didasarkan pada kebutuhan dan realitas masyarakat yang terkena dampak yang akan menciptakan perubahan nyata dan langgeng.

Foto milik Komunitas East Yard untuk Keadilan Lingkungan

Proyek Mitra

Mitra inti adalah bagian dari kelompok organisasi dalam Proyek Insinerator Gagal GAIA. GAIA memberikan dukungan komunikasi, penelitian, dan bantuan teknis kepada kelompok organisasi yang dipilih sambil bertujuan untuk membina hubungan di antara organisasi rekan akar rumput untuk pembelajaran bersama guna mengidentifikasi praktik terbaik dan strategi efektif untuk mematikan insinerator dan membangun gerakan nol limbah.