Surat Terbuka untuk Inisiatif Obligasi Iklim: Pendanaan Iklim untuk Solusi Salah

Sebagai organisasi yang menangani perubahan iklim di seluruh dunia, kami mendesak Inisiatif Ikatan Iklim untuk mengadopsi pendekatan baru terhadap ikatan iklim untuk tanur semen. Daripada mempromosikan pembakaran limbah dan adaptasi tidak efektif lainnya yang akan gagal mengurangi jejak iklim yang luar biasa dari industri semen, kami meminta Climate Bond Initiative untuk menggunakan pengaruhnya untuk mengembangkan standar bahan konstruksi dan pendekatan inovatif, bebas racun, dan rendah karbon sebagai alternatif pengganti semen.

Yang mengecewakan, Climate Bond Initiative (CBI) telah mengusulkan kriteria pendanaan iklim untuk industri semen yang mendorong sampah kota, termasuk plastik, untuk dibakar di tanur semen sebagai bahan bakar alternatif. Namun, penggantian bahan bakar tidak akan menyelesaikan ancaman yang ditimbulkan oleh industri semen: setidaknya setengah dari emisi gas rumah kaca industri semen dilepaskan dari batu kapur saat dipanaskan untuk membentuk lem yang menyatukan beton.[1] Bermain-main di sekitar tepi, seperti membakar sampah kota sebagai bahan bakar, tidak akan mencapai pengurangan GRK yang dibutuhkan untuk sektor ini.

Dampak iklim dari produksi semen sangat mengejutkan: 8% karbon dioksida dunia berasal dari produksi semen.[2] Seperti dijelaskan dalam laporan IPCC baru, “Semen dan beton saat ini digunakan secara berlebihan karena harganya murah, tahan lama, dan ada di mana-mana, dan keputusan konsumsi biasanya tidak memberikan bobot pada emisi produksinya.”[3] Pada saat yang sama, IPCC baru laporan telah memberikan peringatan yang mengerikan bahwa "korban manusia dari perubahan iklim tegas dan terus bertambah". Untuk serius dalam mengurangi jejak gas rumah kaca dari industri semen, kita harus segera mengeksplorasi semua alternatif konstruksi rendah karbon yang tersedia untuk semen. Jika tidak, semen akan terus menjadi salah satu penyumbang gas rumah kaca industri terbesar.

Namun, pendekatan sertifikasi pembakaran sampah (terutama sampah plastik) di tanur semen hanya akan menyimpangkan sektor bangunan dari transformasi kritis ke bahan bangunan rendah karbon:

  • Pembakaran sampah yang meluas di tempat pembakaran semen akan menggantikan satu bentuk bahan bakar fosil dengan yang lain. Plastik adalah komponen kunci dari aliran limbah yang ingin dibakar oleh industri semen, dan 99% plastik terbuat dari bahan bakar fosil. Jejak karbon plastik dari ekstraksi, produksi, dan pembakaran sampah plastik sangat penting untuk dipertimbangkan: “Pada tahun 2050, emisi gas rumah kaca dari plastik dapat mencapai lebih dari 56 gigaton—10-13 persen dari seluruh anggaran karbon yang tersisa.”[4 ] Selain itu, seperti batu bara yang harus ditambang dan diangkut ke kiln, energi yang digunakan untuk memproduksi dan mengolah limbah sangat besar.
  • Pembakaran limbah yang meluas di tanur semen akan menciptakan “efek penguncian” untuk timbulan limbah itu sendiri, sehingga memengaruhi target pengurangan limbah global dan target dekarbonisasi yang mendalam. Ketergantungan industri semen pada pembakaran limbah sebagai model bisnis akan menciptakan permintaan limbah yang konsisten dan oleh karena itu mengunci ekonomi yang boros (dan jejak iklim yang menyertainya. Penggunaan limbah yang meluas untuk membakar kiln semen akan melanggengkan produksi plastik dan mengakibatkan polusi iklim. Selain itu, sumber limbah adalah model bisnis yang tidak adil bagi pemerintah. Sementara ekonomi bervariasi, pemerintah kemungkinan perlu memberikan subsidi atau pembayaran untuk memproduksi atau menggunakan bahan bakar yang berasal dari limbah.
  • Pembakaran limbah menciptakan polusi beracun dengan dampak paling parah terhadap kesehatan masyarakat dan lingkungan masyarakat yang rentan, dalam memperburuk ketidakadilan iklim. Dari komunitas di Kamerun,[5] India,[6] Brasil,[7] Slovenia,[8] dan Meksiko,[9] hingga ekspor limbah plastik Australia yang akan dibakar di Indonesia,[10] komunitas di seluruh dunia telah mendokumentasikan ancaman polusi dari pembakaran sampah di kiln semen. Pabrik semen tidak memiliki sarana untuk menyaring logam berat yang mudah menguap (merkuri, talium, kadmium, dll.) yang ada dalam limbah, maupun polutan organik persisten (POPs) seperti dioksin dan furan (PCDD/PCDF), yang beracun dan persisten dalam lingkungan, perjalanan jarak jauh dan terakumulasi dalam rantai makanan.

Karena semua alasan inilah kami mendesak Inisiatif Obligasi Iklim untuk mengadopsi pendekatan baru dalam industri semen. Perpindahan besar-besaran ke bahan bangunan rendah karbon adalah jalan penting untuk mengakhiri jejak karbon yang menyebabkan bencana iklim di industri semen.

Tertanda:

Organisasi:

12 Pueblos Originarios de Tecámac 

350 orang Filipina

Yayasan Abibinsroma

Aksi Komunitas Alaska tentang Racun

Aliansi Zero Waste Indonesia

Seluruh India Kabadi Mazdoor Mahasangh (AIKMM)

Semua Energi Kami

Aliansi Zero Waste Indonesia

Sahabat bumi

Hewan Adalah Makhluk Hidup Inc

Aliansi Polusi Plastik Aotearoa (APPA)

ASD-Bangladesh

Asosiasi Nigérienne des Scouts de l'Environnement (ANSEN)

Platform Sampah Bali

Larangan SUP

LARANGAN Racun

Barranquilla+20

Bay Area – Perubahan Sistem bukan Perubahan Iklim

Melampaui Energi Ekstrim

Selain Plastik

Bio Vision Afrika (BiVA)

BIOS

Dalian Biru

Selamat tinggal kantong plastik

California Melawan Sampah

CAMINANDO POR LA JUSTICIA ATITALAQUÍA

Caminando por la justicia Atitalaquia 

Pengawasan Pasar Karbon

Censat Agua Viva – Amigos de la Tierra Kolombia

Centre de Recherche et d'Education pour le Développement

Mengubah Yayasan Pasar

Konsumen Warga dan Kelompok Aksi Masyarakat (CAG)

Koalisi Lingkungan Warga

Jaringan Aksi Udara Bersih Air Terjun Glens

Koalisi Udara Bersih Greater Ravena-Coeymans

CleanAirNow

Aksi Iklim untuk Pembelajar Seumur Hidup (CALL)

Colectivo Ecologista Jalisco, AC

Wilayah Colectivo Tolteca

Colectivo VientoSur

Colectivo Voces Ecológicas COVEC

COMITE PRO UNO

Asosiasi Konsumen Penang

CUMA MEKSIKO 

Institut Taman Rusa

Dibeen untuk Pembangunan Lingkungan

Grup Aksi Dovesdale

Downwinder Beresiko

Etika Bumi, Inc

Eko Sitio

Pusat Ekologi

EKOR

EKOTON

Koalisi Sampah Lingkungan Filipina

Eko krogo

Ekologi brez meja

Kepercayaan Lingkungan

Organisasi Pengembangan Lingkungan dan Sosial

Pertahanan Lingkungan Kanada

Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH Bali)

Masyarakat Perlindungan Lingkungan Malaysia

Pemberontakan Kepunahan Wilayah Teluk San Francisco

Kebangkitan Florida

Proyek Pemberdayaan Pangan

Frente de Comunidades Unidas de Tizayuca 

Proyek Akuntabilitas Air Tawar

Sahabat Bumi AS

Friends Of The Earth Slowakia

fundacion Aguaclara

Fundación Apaztle

Fundación El rbol

dasar Lenga

Fundación para la defensa del ambiente (FUNAM)

GAIA/BFFP

Yayasan Gallifrey

Gita Pertiwi

Pendidikan Lingkungan Akar Rumput

ORGANISASI PEMUDA AFRIKA HIJAU

Yayasan Pengetahuan Hijau

Greenaction untuk Kesehatan dan Keadilan Lingkungan

Greenpeace USA

GreenRoots, Inc

Biarawati Abu-abu Hati Kudus

Grupo Atotonili

Perawatan Kesehatan Tanpa Membahayakan

Perawatan Kesehatan Tanpa Membahayakan Asia Tenggara

Yayasan Aksi Lingkungan dan Iklim Kesehatan (HECAF360)

HECAF 360

Humusz Szövetség

Pusat Hukum Lingkungan Indonesia

Koalisi Laut Pedalaman

Lembaga Swadaya Masyarakat

Institut ATEMIS Brasil

Instituto Pólis 

Sungai Internasional

Kagad Kach Parta Kashtakari Panchayat

Komite Konservasi Khanchendzonga KCC

Jaringan Gerakan Nol Sampah Korea

KRuHA – koalisi rakyat untuk hak atas air

LIDECS

Hidup Laudato Si' Filipina

Taman Komunitas Locust Point

Koalisi Progresif Pulau Panjang

Listrik MHK

Mcag

Aksi Metana

Pernapasan Midlothian

Pusat Informasi Lingkungan Montana

Yayasan Ibu Pertiwi Filipina

MoveOn.org Hoboken

Nagrik Chetna Manchu

Yayasan Nexus3

Forum LSM di ADB

Noarc21

Iklim, Konservasi, dan Lingkungan Amerika Utara (NACCE)

Warga Peduli Kisaran Utara

Nucleo Alter-Nativas de Produção da Universidade Federal de Minas Gerais

Forum Nelayan Pakistan

Visi Pan Afrika untuk Lingkungan (PAVE)

Yayasan pelikan

Dokter untuk Tanggung Jawab Sosial Pennsylvania

Koalisi Polusi Plastik

Plataforma antiincineracion de Montcada I Reixac 

Biji Pragya Nepal

Aliansi Kepemimpinan Progresif Nevada

PROSALUD APAXCO

RAPAL Uruguay

Red de Acción por los Derechos Ambientales RADA

Red Regional de Sistemas Comunitarios y Comités por la Defensa del Agua ( la Escuelita del Agua) .

Iklim Aksi Réseau

Revista Brújula MX

Sahabat Alam Malaysia (Friends of the Earth Malaysia)

Sahabat Laut (Friends of the Sea)

Sistema de Agua Potable de Tecámac Estado de México, AC?

Suster-suster St. Dominikus dari Blauvelt, New York

Masyarakat untuk Konservasi Keanekaragaman Hayati Lahan Basah Nepal

Pekerjaan Angin Matahari

Aliansi Lingkungan Komunitas Durban Selatan

Stree Mukti Sanghatana

Aliansi Bunga Matahari

Surfrider Foundation

Inisiatif Pengembangan Lingkungan Berkelanjutan

Thornton Heath yang Berkelanjutan

SWaCH

Ekologi Lebih Tinggi

Terra Advokasi

Rumah Pojok

Gerakan Diet Kantong Plastik Indonesia – Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik

Pembersihan Pantai Terakhir

Sedotan Plastik Terakhir

Dewan Keadilan Rakyat

Pahlawan Sampah Indonesia

Jaringan Restorasi Pulau Penyu

Inggris Raya Tanpa Jaringan Insinerasi (UKWIN)

Lembah Watch, Inc.

V “Žiedinė ekonomika”

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) / Sahabat Bumi Indonesia

WALHI Jawa Barat

WALHI Sumatera Utara

Advokat Jalur Air

Aliansi Berkeley Barat untuk Udara Bersih dan Pekerjaan Aman

Westchester Allliance untuk Solusi Berkelanjutan

Organisasi Pembinaan Perempuan Dan Anak (APARAJITA)

WomanHealth Filipina

Bekerja di Limbah USA (AEHSP)

Yaksa Pelestari Bumi Berkelanjutan (YPBB)

Za Zemiata – Sahabat Bumi Bulgaria

NOL – Associação Sistema Terrestre Sustentável

Asosiasi Nol Limbah Afrika Selatan

Zero Waste Eropa

Zero Waste Prancis

Zero Waste Ithaca

Zero Waste Latvija

Nol Limbah Montenegro

Zero Waste North West

Nol Limbah AS

Nol Limbah Washington

Individu:

Alida Naufalia, YPBB

Ann Fahey

Babet de Groot, Universitas Sydney

Carole Shoney

Chitra Agarwal

Christine Primomo, Koalisi Udara Bersih Greater Ravena Coeymans

Claudia Marquez

Colin Vettier

Consuelo Infante

Desmond Alugnoa, Organisasi Pemuda Afrika Hijau

Dr Katie Conlon

Edward Swayze, Komite Demokrat TC, Zero Waste Ithaca

Hector Cordero

Ian Morris, Thornton Heath . yang Berkelanjutan

Jane Leggett, Hentikan Pembakaran Edmonton

Jean Ross, Pilih Iklim

John alder, bangun kembali dengan lebih baik

Jorge Daniel Hernandez

José Arquimidez Aguilar Rodríguez

Karl Held, The Climate Mobilization, Montgomery County MD Chapter

Laura Haider, Fresnans Melawan Fracking

Lauriane Veillard, Zero Waste Eropa

Lisa Ross, Zero Waste Columbia

Louise Krzan

Maeve Tomlinson

Maeve Tomlinson

Mai The Toan, Institut Strategi dan Kebijakan tentang Sumber Daya Alam dan Lingkungan

Marco Ramirez navarro

Maria Merced González

Marie Hallwirth, Zero Waste Austria

Maritza mendoza, GreenLatinos

Mark Webb

Martin Franklin

Melly Amalia, Yaksa Pelestari Bumi Berkelanjutan (YPBB)

Monica Rosas

Navin Rao, Institut Teknologi Manajemen Birla

Parus Shah

Patrice Gallagher, Frederick Zero Waste Alliance

Paty Gonzales

Prashant Vaze, Anggota Senior Inisiatif Obligasi Iklim

Prerana Dangol, HECAF 360

Pushpan Murugiah

René Romero

Riikka Yliluoma, Lab Strategi Iklim

Rosi Martinez

Sangeetha Pradeep, Thanal

Sher Zaman, Komisi Demokratik untuk Pembangunan Manusia

Shrawasti Karmacharya, HECAF360

Shyamala Mani, Yayasan Kesehatan Masyarakat India dan Institut Nasional Urba

Sikshu Dewan Sikshu ESPAY

Suster Joan Agro, Suster St. Dominikus dari Blauvelt, New York

Sophia Mahoney-Rohrl, Area Teluk Matahari Terbit

Souleymane OUATTARA, Jaringan Aksi Iklim Afrika Barat dan Tengah

STEPHANIE SUSSMAN, Zero Waste Columbia

Susan Park, Universitas Sydney

Suzannah Glidden, Menghentikan Perluasan Pipa Algonquin (SAPE)

Sydney Charles

Xuan Quach, Aliansi Nol Sampah Vietnam

~CATATAN AKHIR~
[1] NRDC (2022), Memotong Karbon dan Polusi Beracun, Membuat Semen Bersih dan Hijau, https://www.nrdc.org/experts/sasha-stashwick/cut-carbon-and-toxic-pollution-make-cement-clean-and-green
[2] BBC (2018), Perubahan iklim: Pembuang CO2 besar yang mungkin tidak Anda ketahui, https://www.bbc.com/news/science-environment-46455844
[3] IPCC (2022), Laporan Penilaian Keenam, Bab 11 – Industri, hal 7, https://report.ipcc.ch/ar6wg3/pdf/IPCC_AR6_WGIII_FinalDraft_Chapter11.pdf
[4] CIEL (2019), Plastik dan Iklim, hal 1, www.ciel.org/wp-content/uploads/2019/05/Plastic-and-Climate-Executive-Summary-2019.pdf
[5] Greenpeace Swiss (2010), HolcimReport: Sebuah penelitian skandal, https://www.greenpeace.ch/static/planet4-switzerland-stateless/2020/11/306f5644-lafargeholcimreport-gp_execsummaryen_greenpeace_4nov2020.pdf
[6] Greenpeace Swiss (2010)
[7] Greenpeace Swiss (2010)
[8] Hadiah Goldman (2017), Pemenang Hadiah Goldman 2017 Uroš Macerl, www.goldmanprize.org/recipient/uros-macerl/
[9] Zero Waste Europe (2017), Di Meksiko: waktu untuk mengakhiri 'zona pengorbanan,' zerowasteeurope.eu/2017/12/in-mexico-time-to-end-sacrifice-zones/
[10] Nexus3 dan IPEN (2022), Bahan Bakar Berasal Sampah Di Indonesia, ipen.org/documents/refuse-derived-fuel-indonesia